PDF Cetak Email
Ditulis oleh Administrator   

Tausiyah Ramadhan
Oleh: Ustadz Muhammad Arifin Ilham

DIAM (Hikmah Shaum Bag.1)

 

Assalamu'alaikum Wr Wb

Puasa adalah diam, tentu bukan sembarang diam, bukan takut kebenaran, bukan karena bodoh, tetapi diam adalah bernilai ibadah karena sedang berpuasa.

Kalau diamnya saja bernilai ibadah apalagi kalau beraktivitas ibadah dan beramal sholeh, membaca Al-qur’an, menuntut ilmu, sedekah, mencari nafkah yang halal sampai berda’wah.

Maka sungguh pantaslah mereka berpuasa mendapat nilai berlipat ganda dari Allah SWT. Subhanallah….

 

Diamnya orang mukmin adalah tafakur  dan tadabbur,”

Dari mana aku?

 Dimana aku?

 Kemana aku akhirnya?

 Rotasi dan evolusi alam ini dalam bilion-bilion galaksi yang mencengangkan para kosmolog, renungan inilah membuat orang beriman itu sujud tersungkur diharibaan Allah SWT.

 Allah SWT. Berfirman dalam surat Qaf ayat 18 ; Tidaklah berkata satu kata kecuali dicatat oleh Malaikat “Roqib dan Atid”. Rosulullah SAW. Pun mengingatkan ; barang siapa beriman kepada Allah SWT. Dan hari Akhirat hendaklah   berkata baik, benar, jujur, sopan, santun, mulia kalau tidak maka diam.” Karena itu aktivitas lisan orang mukmin hanya dua, kalau tidak bisa bicara baik maka diam, tetapi kalau bisa bicara baik itu lebih baik dari pada diam.

            Sungguh tepat sikap siti Maryam menghadapi fitnah dengan diam” Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa – berdiam untuk Tuhan Yang Maha Kuasa maka aku tidak berbicara dengan siapapun pada hari ini. Ada waktu untuk bicara, ada tempatnya untuk bicara bahkan kadang tidak hanya untuk menyampaikan tetapi yang lebih penting adalah sampai, karena itu ayat-ayat Al-Qur’an menggambarkan ucapan orang yang takut kepada Allah AWT. Qaulan Sadida – Ucapan tegas (33:70), Qaulan Tsaqila – Ucapan berbobot (73:5), Qaulan layyina – Ucapan lembut (20:44), Qaulan Ma’rufa _ Ucapan baik,sopan (4:5). Sungguh betapa banyak orang yang diam-diam itu tatkala berbicara mengagumkan karena ia berdiam, mendengar, merenung, baru berbicara, Subhanallah....

            Rosulullah SAW. Tidak menyukai orang yang banyak bicara dan pandai beretorika (Tsar Tsarah), besarlah kebencian Allah kepada orang yang berbicara tetapi tidak mengamalkan. Orang mukmin itu apa yang dihatinya itulah yang diucapkan dan apa yang diucapkan itulah yang diamalkan komitmen dan konsisten. Ingat hal yang membatalkan pahala puasa adalah dusta dan gibah, karena itu belajarlah.” Diam di dalam puasa ini...

 

Wassalamu'alaikum Wr Wb.

Ustadz Muhammad Arifin Ilham

LAST_UPDATED2
 

Syarif Juniors

Iklan

jsudoku

Anda Pengunjung ke :

Content View Hits : 349588